Memperlambat Munculnya D-Word di Tempat Kerja Baru

 

Bunuh diri dapat dicegah. Ya, jika terdeteksi sejak dini. Jika manusia di sekitar tahu ada yang salah dengan seseorang. Dan cenderung melakukan sesuatu yang positif tentang hal itu, tidak lagi mengabaikan atau mengabaikan kesulitan.

Hari Pencegahan Bunuh Diri Sedunia adalah 10 September, dan menurut Organisasi Kesehatan Dunia, satu karakter bunuh diri setiap 40 detik.

Namun, sebelum tragedi aplikasi ssstik aplikasi ssstik semacam ini, pasti terjadi sesuatu: bullying. Seperti yang ini dari pembuatan ebook: The Bully, the Bullied and the Bystander oleh Barbara Coloroso.

Saya akan mengingat selamanya dan tidak akan pernah mengabaikan

Senin: uang saya diambil.

Selasa: nama dikenal sebagai.

Rabu: seragam saya robek.

Kamis: tubuhku berlumuran darah.

Jumat: selesai.

Sabtu: kebebasan.

–Neil Marr dan Tim Field,

Bullycide, Death and Playtime: Pengungkapan Bunuh Diri Anak yang Disebabkan oleh Bullying.

Komponen yang bagus, bahkan ketika saya mencari kemungkinan karakter sumber daya yang berguna untuk materi pelajaran ini, ada beberapa hal yang menarik perhatian saya.

“Saya selamat dari intimidasi, itulah sebabnya saya akan berjuang untuk advokasi saya selama saya tinggal.” Pengumuman profil fb mengatakan. Ditawari wawancara, dia langsung setuju dan begini [email protected]:

Definisikan intimidasi.
Bagi saya bullying adalah subjek yang parah yang dapat membunuh seorang pria atau wanita melalui melankolis.
Siapa, bagi Anda, pengganggu? Dan apa yang membuat bullying menjadi fenomena yang mengkhawatirkan?
Bagi saya pengganggu adalah orang-orang yang terus-menerus menertawakan seseorang, tertawa terbahak-bahak setiap kali mereka melihat kesalahan pada mereka, bahkan sampai mereka menyerang korbannya secara fisik. Hal ini sangat mengkhawatirkan akhir-akhir ini karena banyak orang khususnya milenium melakukan bunuh diri karena mereka mengalami banyak depresi dengan salah satu gaya bullying. Tahun lalu, lebih dari 10 orang bunuh diri di tanah air kita.
Apakah Anda telah diintimidasi? Jika ya, melalui siapa? Saya pernah dibully karena dari sekolah dasar sampai perguruan tinggi oleh teman-teman sekolah saya, mereka mungkin terus memanggil saya BOBO karena saya tidak disukai di guru dan saya laki-laki atau perempuan yang pemalu. Mereka bahkan mungkin menjadikan saya sebagai karung tinju mereka hampir setiap hari, saya tidak memiliki bahaya untuk memberi tahu ibu dan ayah saya tentang jumlah hitungan ini karena kesibukan mereka, bahkan beberapa rumah tangga saya akan menggertak saya. Mereka dapat terus-menerus menilai saya kepada sepupu saya yang benar di perguruan tinggi, dengan pujian pada saat yang sama karena saya benar-benar memiliki nilai yang gagal.
Trauma, kan?
Itu adalah kenangan yang tidak akan saya lupakan selama sisa hidup saya, tetapi sebagai pengganti dari mengalihkan perhatian dari laporan-laporan itu, saya menggunakannya sebagai saran saya untuk mencoba lebih besar, dan mencapai keinginan saya, sino makakapagsabi na ang isang batang tahimik, dati na tinatawag na bobo, pero maraming achievement ngayon. Bagi saya, daftar pencapaian saya adalah balas dendam permen saya kepada orang-orang yang menindas saya sebelumnya.

5. Dapatkah Anda mengingat bullying sebagai infeksi intelektual? Jelaskan jawabanmu.

Bagi saya, YA, karena sejumlah pelaku bullying pernah mengalami insecure. Itu sebabnya mereka kadang-kadang menggertak pria atau wanita tertentu, sebagai penutup, bahkan memukul atau meninju seseorang tanpa tujuan. Tidak hanya penderita perlu berbicara dengan psikiater tetapi juga pelaku intimidasi agar dia dapat mempelajari bahwa gerakan ke arah lain seperti itu tidak normal.

6. Bullying memiliki dampak fisik, intelektual, atau agama pada penderitanya, bukan? Jadi bagaimana kita memanipulasi, jika benar-benar mencegah intimidasi?

Di perguruan tinggi, instruktur memiliki elemen besar untuk mencegah bullying. Mereka harus memberikan waktu – setidaknya 20 menit sehari – untuk mengatasi intimidasi, dan cara mengatasi keputusasaan akibat intimidasi, dan apa yang harus dilakukan saat seseorang diintimidasi.

7. Pengganggu juga menginginkan kemudi atau perhatian. Mereka tidak memiliki “sentuhan manusia” dll. Apakah Anda setuju dengan itu? Mengapa?

Ya, saya setuju bahwa pelaku intimidasi membutuhkan perhatian, mengapa? Karena salah satu alasan mengapa mereka menindas seseorang adalah mereka kurang tertarik mungkin di sekolah, atau mungkin di rumah. Kita juga harus memperhatikan cerita mereka, dan tidak lagi menghakimi mereka secara tiba-tiba.